Poligami

Definisi Poligami
Poligami merupakan suatu sistem perkawinan dimana seseorang memiliki lebih dari satu
pasangan. Poligami dapat dibagi menjadi dua kategori.
Salah satunya adalah poligini di mana seorang pria menikah lebih dari satu wanita,
dan yang lainnya adalah poliandri, dimana seorang wanita menikah dengan lebih dari satu orang pria. Dalam Islam,
poligami diperbolehkan dalam
batasan tertentu, sedangkan poliandri benar-benar diharamkan.
1.mengapa seorang pria diperbolehkan untuk memiliki lebih dari satu istri?
Qur'an mengizinkan poligami dalam batasan tertentu.
Seperti yang disebutkan sebelumnya, bahwa Qur'an adalah satu-satunya kitab agama di muka
bumi ini yang menyatakan " menikah hanya dengan satu pasangan '. Konteks kalimat tersebut adalah dipetik dari ayat Al Quran Surat An Nisa ayat 3:
"Menikahlah dengan perempuan pilihan Anda, dua, atau tiga, atau empat, tetapi jika kamu takut
kamu tidak akan mampu menghadapi adil (dengan mereka), maka (menikahlah) hanya satu. "
[QS.04:03]
Sebelum Al Qur'an diturunkan, tidak ada batasan atas poligini dan banyak orang yang memiliki
puluhan istri, beberapa bahkan ratusan. Islam menempatkan batas atas adalah empat istri.
Islam memberikan izin orang untuk menikah dua, tiga atau empat wanita, hanya dengan syarat bahwa
seorang suami dapat berlaku adil dengan para istri istrinya. Dipertegas kembali pada ayat 129
surat yang sama mengatakan bahwa:
"Kamu tidak pernah bisa adil di antara perempuan ...." [QS. 4:129]
Oleh karena itu poligami bukan aturan tapi pengecualian.
Banyak orang yang salah paham bahwa itu adalah wajib bagi seorang Muslim untuk memiliki lebih dari satu istri. Secara umum, Islam
memiliki lima kategori dari hal-hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan, yaitu:
a. 'Fardu' yang berarti wajib/harus dilaksanakan
b. 'Mustahab/Sunnah' yaitu dianjurkan/didorong untuk dilaksanakan
c. 'Mubah' yakni diperbolehkan atau diizinkan
d. 'Makruh' yaitu tidak dianjurkan atau lebih baik ditinggalkan
e. 'Haram' yaitu dilarang atau harus ditinggalkan/dihindari.

Poligini merupakan kategori yang berada di tengah, yaitu hal-hal yang diperbolehkan. Hal ini
tidak bisa dikatakan bahwa seorang Muslim yang memiliki istri dua, tiga atau empat adalah seorang Muslim lebih baik sebagai dibandingkan dengan seorang Muslim yang hanya memiliki satu istri.
2.Rata-rata rentang kehidupan wanita lebih lama daripada pria
Secara alami, pria dan wanita lahir di sekitar rasio yang sama. Seorang anak perempuan memiliki
kekebalan lebih dari seorang anak laki-laki. Seorang anak perempuan dapat melawan kuman dan
penyakit lebih baik daripada anak laki-laki. Untuk alasan ini, selama usia anak-anak sendiri terdapat lebih banyak kematian pada anak laki-laki dibandingkan anak perempuan. Selama perang, terdapat lebih banyak pria yang tewas dibandingkan dengan wanita. Pria lebih banyak meninggal karena kecelakaan dan penyakit dibandingkan wanita. Rentang hidup rata-rata wanita lebih lama daripada pria, dan pada waktu yang sama ditemukan bahwa lebih banyak wanita yang menjadi janda daripada lelaki yang menjadi duda.
Populasi penduduk wanita di dunia lebih banyak daripada penduduk pria,
Di Amerika Serikat, jumlah wanita 7,8 juta lebih banyak dari jumlah pria. New York saja memiliki 1 juta wanita lebih banyak dibandingkan dengan jumlah pria, dan penduduk pria New York sepertiganya adalah gay atau penyuka sesame jenis. Amerika Serikat secara keseluruhan
memiliki lebih dari 25 juta gay. Gay berarti bahwa para pria tersebut tidak ingin menikahi wanita.
Penduduk wanita di Inggris 4 juta lebih banyak dibandingkan dengan penduduk pria.
Jerman memiliki 5 juta lebih banyak wanita dibandingkan dengan pria. Rusia memiliki wanita yang
jumlahnya 9 juta lebih banyak dari penduduk pria.
Hanya Allah yang tahu tepatnya berapa juta lebih wanita yang hidup di seluruh dunia dibandingkan dengan pria.
Membatasi setiap orang untuk hanya memiliki satu istri bukan cara yang praktis Bahkan jika setiap satu orang pria menikah dengan seorang wanita, masih akan ada lebih dari tiga puluh juta wanita di Amerika Serikat yang tidak bisa mendapatkan suami (mengingat bahwa dua puluh lima juta penduduk Amerika adalah gay). Akan ada lebih dari 4 juta wanita di Inggris, 5 juta wanita di Jerman dan sembilan juta wanita di Rusia sendiri yang tidak akan dapat
mendapatkan suami.
Kebanyakan wanita tidak ingin berbagi suami dengan wanita lain. Tapi dalam Islam ketika wanita
Muslim memandang situasi ini benar-benar diperlukan dalam iman, mereka bisa menanggung
kerugian pribadi yang relatif lebih kecil untuk untuk mencegah kerugian yang lebih besar bagi
saudara Muslim lainnya.
Al Qur'an adalah satu-satunya Kitab Suci bagi umat agama Islam di dunia yang
mengatakan, "Menikahlah dengan hanya satu pasangan".
Seperti yang disebutkan sebelumnya, Al Qur'an adalah satu-satunya kitab suci di muka bumi ini,
yang dalam ayatnya menyuratkan kalimat 'menikahlah dengan hanya satu pasangan'. Tidak ada
kitab agama lain yang memerintahkan pria untuk hanya menikahi satu istri. Tulisan suci agama lain pun tidak ada yang mengisyaratkan hal tersebut, apakah itu Veda, Ramayana, Mahabharata,
Geeta, Talmud atau Alkitab tidak ada yang menyatakan mengenai pembatasan jumlah istri.
Menurut salah satu tulisan suci tersebut hanya disebutkan untuk bisa menikah dengan satu
keinginan. Hanya berupa himbauan di kemudian hari, bahwa pemuka umat Hindu dan Pihak
Gereja Kristen yang membatasi jumlah istri hanya satu. Banyak tokoh agama Hindu, sesuai
dengan Kitab Suci mereka, memiliki banyak istri. Dashrat raja, ayah dari Rama, memiliki lebih
dari satu istri. Kresna memiliki beberapa istri. Pada jaman dulu, umat Kristen diizinkan untuk
memiliki istri sebanyak yang mereka inginkan, karena Alkitab mereka tidak membatasi jumlah
istri yang dapat dinikahi. Sampai pada akhirnya beberapa abad yang lalu dewan Gereja Kristen
membatasi jumlah istri hanya satu orang. Poligini juga diijinkan dalam Yudaisme. Menurut Kitab
Talmud, Abraham mempunyai tiga istri, dan Raja Salomom bahkan memiliki ratusan istri.
Praktek poligini terus berlangsung sampai masa Rabbi Gershom bin Yehudah (960 CE untuk 1030 M) mengeluarkan perintah yang melarang hal tersebut. The Sephardic, komunitas Yahudi
yang tinggal di negara-negara Muslim,
terus melakukan praktek Poligini hingga akhir tahun 1950, sampai suatu Undang- undang
Pemimpin Pendeta Yahudi Israel diperbaharui mengenai larangan menikahi lebih dari satu istri.
Lalu ada Pertanyaan:
Jika seorang pria diperbolehkan untuk memiliki lebih dari satu istri, lalu mengapa Islam melarang
seorang wanita untuk memiliki lebih dari satu suami?
Jawabannya:
Banyak orang, termasuk beberapa Muslim, melemparkan pertanyaan logika mengenai Islam yang
mengijinkan untuk memiliki lebih dari satu pasangan sementara menolak kesamaan 'hak' bagi
perempuan. Pertama perlu ditegaskan kembali, bahwa fondasi masyarakat Islam adalah keadilan
dan kesetaraan. Allah telah menciptakan laki-laki dan perempuan secara sama, namun dengan kemampuan dan tanggung jawab yang berbeda. Pria dan wanita berbeda, berbeda secara
fisiologis maupun psikologis. Peran dan tanggung jawab pria dan wanita pun berbeda. Pria dan wanita adalah sama dalam Islam, tetapi tidak identik. Surat Nisa 'Bab 4 ayat 22 sampai 24 memberikan daftar perempuan dengan siapa laki-laki Muslim tidak dapat menikah. Hal ini lebih lanjut disebutkan dalam Surat Nisa Bab 4 ayat 24 "Juga (dilarang yaitu) perempuan yang sudah
menikah"
Poin-poin berikut menyebutkan alasan mengapa poliandri dilarang dalam Islam:
1) Jika seorang pria memiliki lebih dari satu istri, orang tua dari anak yang lahir dari pernikahan
tersebut dengan mudah dapat diidentifikasi. Sang ayah serta ibu dengan mudah dapat
diidentifikasi. Dalam kasus seorang wanita menikah lebih dari satu suami, hanya ibu dari anak-
anak yang lahir dari perkawinan tersebut yang dapat diidentifikasi dan bukan ayahnya. Islam
memberikan arti penting yang luar biasa dalam pengidentifikasian ibu dan ayah.
Psikolog mengatakan kepada kita bahwa anak-anak yang tidak mengenal orangtua mereka,
terutama ayah mereka cenderung akan mengalami trauma dan gangguan mental yang berat.
Seringkah mereka memiliki masa kanak-kanak yang tidak bahagia. Untuk alasan ini kebanyakan
anak-anak dari pekerja seks komersial atau PSK tidak memiliki masa kecil yang baik. Jika
seorang anak yang terlahir di luar nikah tersebut diterima di sekolah, dan ketika gurunya kemudian menanyakan nama ayah, dia akan memberikan dua atau lebih nama! Saya sadar bahwa kemajuan terbaru dalam ilmu pengetahuan telah memungkinkan untuk kedua ibu dan ayah untuk diidentifikasi dengan bantuan pengujian genetic (tes DNA). Jadi pada poin ini berlaku untuk masa lalu dan (mungkin) tidak berlaku untuk saat ini.
2) Laki-laki secara alami cenderung memiliki keinginan berpoligami dibandingkan wanita.
3) Secara biologis, lebih mudah bagi seorang pria untuk melakukan tugasnya sebagai suami
meskipun memiliki beberapa istri. Seorang wanita, dalam posisi yang sama, memiliki beberapa
suami, tidak akan mungkin untuk melakukan tugasnya sebagai seorang istri. Seorang wanita
mengalami perubahan psikologis dan perilaku disebabkan beberapa fase yang berbeda dari siklus
menstruasi.
Alasan di atas adalah yang mudah dimengerti bagi masyarakat. Mungkin ada banyak alasan
mengapa Allah, dalam Kebijaksanaan Tak Terbatas-Nya, telah melarang poliandri.
Wallahu'alam
"Dr Zakir Naik"
algoniaga.com
algoniaga.com